Posted by: kuyan | Julai 21, 2008

Ayahuda

Masa kecil2 dulu Ayahuda yang manjakan

Aku yang tika itu masih kecil

Masih perlukan kasih Mama tapi Kuadik lahir…

Bila aku kena sawan,aku tak ingat apa-apa

Tapi Mama kata nama Ayahuda yg sering aku sebut

 

 
Kenapa setiap kali berjumpa aku pasti menangis?

Meski airmata tidak mengalir tapi hati ini basah kuyup

Bila sahaja kulihat wajahmu tak dapat kutahan sebak di hati

Barangkali dulu kau pernah menyayangiku seperti anakmu sendiri?

 

 

 

Ingat tak lagi waktu aku sekolah rendah dulu?

Di dapur rumah nombor 20 14/43 PJ?

Malam itu seolah-olah kau ingin luahkan isi hatimu

Kepada aku yang masih tak mengerti

Kau menyanyi lagi ‘Sayang semuanya sudah terlambat – Shidee’

Sambil bermain pianica aku ketika aku masuk percussion band SSP?

Kau menangis, tapi aku kaku senyap sahaja,tidak bertanya mengapa?

Ku rasakan seolah-olah ada sesuatu di lubuk hatimu

Tapi mungkin aku belum matang lagi

Untuk memahami semua itu

 

 

 

Aku tak dapat bayangkan kesedihanmu

ketika anak sulung harapanmu pergi

Buat selama-lamanya menghadap Illahi

Aku tak ada di situ untuk menenangkanmu

Tapi di hati aku sentiasa terasa sedih dan pilu

 
Ayahuda, doakan aku disini…

Semoga anak-anakmu yang lain dapat rasakan

Beruntungnya mempunyai ayah sepertimu

Sanggup berkorban apa sahaja demi mereka

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: